πŸŽ‰ Dapatkan Transkrip Cepat dan Murah Hanya Rp10rb/rekaman πŸŽ‰

NGOBROL SANTAI BARENG UNICORN PERTAMA ASLI BANDUNG (@StartupBandung).mp3

Transkrip.id1 Jam 10 Menit

Transkrip berikut dihasilkan secara otomatis dari aplikasi Transkrip.id. Ubah audio/video menjadi teks secara otomatis hanya Rp10rb dengan durasi tak terbatas. Coba Sekarang!

00:01:0000:01:11

Karena sumbernya masih belum kita invite. On the way, itu udah. Udah, tolong dong. Halo, Mas Gibran. Halo, halo.

00:01:1100:01:12

Yo, halo.

00:01:1200:01:14

Mas Gibran masih listener itu.

00:01:1400:01:18

Udah, udah, udah. Ini kedengeran lho.

00:01:1800:01:28

Kedengeran kok. Itu masih listener, kelihatan tulisannya. Gibran. Udah tadi. Nah, baru jadi gitu. Udah. Nah.

00:01:2800:01:30

Kedengeran kan ya.

00:01:3000:01:32

Kedengeran. Ke mana, Man?

00:01:3200:01:38

Siap. Ke Riga. Abis visit di Bogor.

00:01:3800:01:40

Di jalan ini tuh?

00:01:4000:01:43

Iya, di jalan. Aman kan suaranya di mobilnya?

00:01:4300:01:50

Aman. Ada, Man. Manusia triliunan rupiah atau lebih kaya naun di jalan, Man?

00:01:5000:01:51

Naun, deh.

00:01:5100:01:52

Iya, abis itu.

00:01:5200:01:58

Aman, aman. Susundaannya... Oh iya, jangan susundaannya. Jangan susundaan atau...

00:01:5800:02:03

Jangan, jangan. Iya, benar-benar.

00:02:0300:02:05

Misalnya ini roaming, Man.

00:02:0500:02:09

Oh iya, betul-betul. Eh, itu kamu juga bahasa Sundaan. Oh iya, iya.

00:02:0900:02:13

Jangan itu. English aja.

00:02:1300:03:33

English aja. Ya. Ini mungkin sedikit intro dulu ke teman-teman dan para listener yang udah hadir. Nanti kalau ada yang mau ngacung, mau ikut ngomong, mau nanya atau segala macem, nanti bakal ada sesi-nya. Tapi ini mungkin perdana acara Space Twitter oleh Starup Bandung. Selain sebagai... Mudah-mudahan bisa jadi igniter buat starup yang lain atau calon-calon pengusaha. Bandung akhirnya punya unicorn asli Bandung. Tepuk tangan, lah. Atau tekadeng, ya. Tepuk tangan juga. Brok, brok, brok, brok, brok, brok, brok. Ya, langsung aja. Kita bakal ngobrol-ngobrol nih sama Gibran. Dan nanti teman-teman di sini yang mau ngobrol juga boleh minta ke host atau request gitu ya buat nanya. Nanti kita kasih waktu buat nanya. Satu lagi, Pak Danang nggak bisa hadir, ya. Oh, ini udah ada Pak Danang. Tolong Pak Danang dijadikan speaker juga dong. Oke, wait on the way. Oke, ini ada Pak Danang, ada... Ketua kita mana, Pak Ketua?

00:03:3300:03:35

Starup Bandung.

00:03:3500:04:16

Tolong dijadikan juga speaker. Kita rame-ramean. Oke. Kita mulai ya. Ini ngobrol-ngobrol santai di malam Jumat biar malamnya makin horror bersama latest unicorn dari Indonesia. CEO-nya Kang Gibran. Yang pertama, setelah kita ucapkan selamat, ini aku mau nanya dulu nih sama Gibran. Kira-kira, Gibran, udah jadi unicorn ini bedanya apa sih sama evisery yang sebelum jadi unicorn dan sesudah jadi unicorn?

00:04:1600:06:00

Bedanya lebih tenar memang. Cuma lebih terkenal aja gitu ya. Maksudnya kalau sebelum jadi unicorn, sebelum pemberitaannya banyak, kayaknya yang tahu evisery nggak terlalu banyak. Nggak sebanyak sekarang kan. Jadi kalau paling orang tech-nya aja gitu. Dan orang tech juga nggak semuanya tahu evisery. Dan ini kerasa sih sama tim juga gitu ya. Jadi kalau misalkan ditanya, lu kerja di mana? Kerja di evisery gitu. Wah, ngapain tuh evisery? Jadi sekarang tuh tim, lu kerja di mana? Kerja di evisery. Mereka udah siap-siap ngejelasin evisery apa karena seumur hidup biasanya ditanyain evisery apa. Terus udah pada tahu, oh evisery. Jadi nambah tenar. Selain ketenaran yang memang duniawi ini yang nggak terlalu banyak ada perubahan ya. Maksudnya perubahan secara bisnis. Kan kalau kita bisnis, bisnisnya jalannya continue lah ya. Jadi orang mungkin melihatnya saat statusnya muncul diberitakan, terus akhirnya pada tahu gitu ya. Ini kan seolah-olah milestone yang definitely buat kita juga milestone yang berarti ya. Nggak cuma begitu-begitu aja. Tapi kita ini bukan tiba-tiba eh langsung jadi gini. Tapi kan proses selama 10 tahun continue gitu ya. Jadi pas udah jadipun, oh yaudah ya prosesnya masih berjalan sih. Jadi secara bisnis nggak terlalu banyak yang berubah sih apa yang kita lakukan, apa yang kita mau jalanin gitu. Cuma tadi lebih tenar, lebih duit kan juga masuk gitu ya. Jadi lebih punya duit buat mikirin kayaknya ke depannya mau ngapain gitu ya. Gitu sih paling kalau secara umum ya.

00:06:0000:09:11

Oke, tapi kurang beda. Aku dari bahasa Sundawai, ada yang keskip sedikit nih. Karena ini awal kayaknya kita kenalan dulu. Udah puluhan nih yang join ya. Lebih dari 50 yang join ini. Sebelum ngobrol lebih jauh sebagai Gibran. Jadi mungkin kita kenalan dulunya di Starabandungnya. Kebetulan, kebetulan aja saya ini ngikutin Gibran untuk yang ini salah satu ekosistem Starabandung ini justru Gibran Aji gitu ya. Yang awalnya nginisiet kegiatan ini. Lalu komunitas ini lah. Jadi kalau teman-teman Starabandung tenang sih. Sebenarnya kan udah jalanin 2014, kita resmiin 2015. Dan Aji hadir gak sih? Belum terpantau pak, tapi ke adiknya udah di invite. Dia udah, dia sebagai ketua yang baru. Lagi di invite. Dia oke, kita ambil nunggu dia lah ketua Starabandung yang baru. Tapi ini sebelum ngebahas Gibran, mungkin kita sedikit aja bahas Starabandungnya. 2014 kita ngumpul-ngumpul ide-ide inisiasi untuk ngumpulin startup-startup yang ada di Bandung. 2015 kita pertama kali meet up Starabandung. Lalu ada ketuanya, ada segala macemnya. Lalu sekarang salah satu dari inisiator Starabandung, Gibran, diamanati rejeki yang luar biasa nih, jadi salah satu unicorn. Makanya kita kayaknya perlu ngobrol-ngobrol nih, gak hanya sebatas di Starabandung. Tapi mungkin kalau publik lebih tahu, publik punya kesempatan buat akses ceritanya Gibran yang selama ini cuma kita-kita aja yang nanya cerita gitu ya. Kita pengen share juga nih lewat Twitter ini. Gimana sih merintisnya, gimana sih dari mulai capeknya apa, lalu perjuangan-perjuangan sampai dapet funding terakhir senilai Rp108 triliun, kalau gak salah. Tolong koreksi kalau salah. Rp108 triliun sehingga evisery dinobatkan sebagai startup terakhir yang dimiliki Indonesia. Asli orang Bandung, asli Starabandung, satu-satunya fishtech di dunia, perusahaan aquaculture terbesar di dunia, dan kayaknya sebelum panjang sana detilnya, Mangga, Gibran, selayang pandang lah soal evisery dari mulai dulu, berdirinya gimana, kan dulu seingat saya ya, dulu namanya Sybrit, nama perusahaannya, lalu evisery itu salah satu produknya, mungkin banyak teman-teman yang gak tahu nih, jadi Mangga, Gibran, tolong sedikit aja ceritain soal co-founder, lalu awal ide-nya, apa yang menjadi semangat, lalu apa sih goal terakhir yang gue inget ya, yang gue inget tuh Gibran itu cita-citanya pengen menghapuskan kelaparan di muka bumi, anjir kan ngerinya, nah tolong Tuhan, diselayang pandang soal evisery dulu.

00:09:1100:14:35

Paling secara umum aja dulu kali ya, biar singkat gitu, jadi awalnya sebenarnya evisery itu didirikan 10 tahun lalu lah, tahun 2013, jadi di Oktober ini official kita udah 10 tahun gitu, jadi ini tahun kita yang ke-10, waktu pertama kali berdiri co-foundernya ada 3, jadi ada saya as a CEO dari awal, backgroundnya perikanan, ada Krishna sama ada Ihsan gitu, dan waktu kita bikin, ide awalnya sih sebenarnya muncul karena sebelumnya memang punya bisnis perikanan, jadi saya kuliah biologi kan ya di ITB, terus pas kuliah ada mata kuliah aquaculture, mata kuliah paket A lah istilahnya, jadi kalau ikut mata kuliah itu dijamin dapet A, jadi biar IPK saat itu ya tujuannya sangat mulia, itu alasannya ikut mata kuliah aquaculture, cuma dosennya luar biasa inspiratif, terinspirasi buat mulai bisnis perikanan gitu, akhirnya di tingkat 3, tingkat 4 gitu ya, bikin bisnis perikanan deh, baru bisnis bikin perikanan, bikin kulinernya gitu. Nah dari situlah kepikiran ide buat bikin evisery ya, karena ngobrol banyak pembudidah pendudek ikan, terus ngeliat masalahnya tuh ada gitu, dan kalau secara potensi juga marketnya juga percaya kalau marketnya itu gede, karena kalau di Indonesia ini kan negara kedua perikanan terbesar gitu ya, tapi kalau dari segi potensi sama opportunity ya sebenarnya kita bisa jadi negara nomor satu lah, dan budidaya perikanan ini kan juga kalau bahasa yang sering saya jual ke investor, kalau kita lihat makanan yang kita makan di piring itu mayoritas ya udah dibudidayakan semua gitu ya, sapi udah dibudidayakan, ayam udah dibudidayakan, beras udah dibudidayakan gitu, dan kalau kita lihat dari kemanusiaan kan pasti bergerak dari hunter ke farmer gitu ya, dari berburu ke bercocok tanam, nah sementara ikan itu mayoritas masih ditangkap di laut gitu, jadi mayoritas masih diburu, jadi kalau kita ngomongin 30-50 tahun ke depan gak ada ceritanya kalau kita masih makan ikan yang banyaknya ditangkap dibanding ikan yang dibudidaya gitu, pasti akan moving dari hunter ke farmer, jadi itu juga ngeliat potensinya besar lah intinya itu, terus 2012 lah kepikiran satu ide untuk bikin alat buat ngasih makan ikan secara otomatis gitu, yang awalnya basisnya SMS terus bisa jalan basisnya mobile gitu, terus dari situ bikin jadi salah satu produknya, tapi karena waktu itu masih gak terlalu convince gitu ya sama idenya, jadi akhirnya kita, dan di awal juga kita mau lagi nyari proyekan beberapa, jadi kita mutusin jangan langsung bikin event sharingnya gitu fokusnya di event sharing, tapi fokusnya di agree, makanya bikin perusahaannya tuh namanya waktu itu Cybrit, dari cyber breeding gitu, makanya dari Cybrit ini ada beberapa produk sebenarnya, produk ini, terus pernah bikin aplikasi lain, pernah punya ide robot buat benih dan lain sebagainya gitu, jadi di situ yang sebenarnya fokusnya masih tetap di agree, tapi event sharing karena memang produk awalnya akhirnya itu yang take off sih, di 2013 itulah akhirnya mulai jalan, 2014 produknya udah pertama ada, sampai 2015 kita dapat funding, tapi dari awal event sharing berdiri sebenarnya roadmapnya tuh udah kebayang lah, kalau misalkan waktu pertama ketemu sama founder dan pertama pitching sama investor itu, roadmapnya dari IOT, data, terus marketplace, makanya sebenarnya waktu kita fokus di IOT dari 2013 sampai 2019, 2019 itu kita udah mulai coba leveraging data yang kita punya, kira-kira apa yang bisa kita bangun nih dari data sama community yang kita bangun, barulah mulai bikin value chain services ya tuh 2019, kita bikin distribusi pakan buat jual beli pakannya gitu, sambil bangun buat distribusi ikannya juga, tahun 2020 kita manfaatin data sama community yang kita punya buat bikin produk namanya kabayan atau kasih bayar nanti buat financing, jadi akhirnya sekarang menjelma jadi produk yang end to end gitu ya, dari ujung ke ujung, dari mulai pembiayaannya kita ada, distribusi pakan dan benih dan kebutuhan lainnya ada, teknologi buat budidaya-nya ada sampai hasil panenya juga ada gitu, biasanya sih saya mengistilahkan investor ini semacam kooperasi tapi digital, jadi kalau pembudaya mau join ke kita mereka bisa jadi membernya, terus bisa dapat akses ke berbagai macam layanan yang tadi kita bangun, itu sih gambarannya kalau sekarang sih memang udah ada di 27 provinsi, sekarang dari Aceh sampai Nusa Tenggara Timur sampai ujung Sulawesi Utara, dan ya tadi kita as a fishtank aquaculture technology company kan the largest in the world, sebagai distributor pakan juga kita distributor pakan terbesar di Indonesia, supplier ikan dan udang terbesar di Indonesia juga tanpa mengoperasikan dan mengelola setepulang pun gitu ya, memberdayakan para pembudaya pakai platform teknologi tadi, gitu paling kurang lebihnya gambarannya sih ya.

00:14:3500:15:13

Ngeri, ini tolong host Kang Danang diajak jadi speaker juga, oke kita lanjutin nih, tadi pasti banyak teman-teman disini juga yang penasaran mau nanya gitu ya, tapi sebelum itu saya mau nanya dulu tadi, dari 2014 itu udah dapet funding ya, nah ceritain dikit dong kan biasanya funding di awal itu paling berat ya, kalau udah kebuka satu orang lain tinggal oh gue udah trust tuh venture capital yang itu, nongengin dong sedikit soal jerih payah mencari investor, Beran?

00:15:1300:21:36

Iya, 2015 kita baru dapet funding pertama dari 2013 pertama berdiri, itu sebenarnya dari awal-awal udah mulai pitching-pitching dari 2013-2014, kita ikut banyak kompetisi biar dikenal gitu ya, dan biar ngebangun networknya juga, sempat menang beberapa kompetisi lah kayaknya hampir kompetisi yang kita ikutin, kayaknya juara satu gitu ya, bermodalkan ngemeng, tapi ya itu cuma biar dikenal dan bisa bangun network gitu ya, walaupun meskipun demikian gitu ya, walaupun kita menang lomba sana sini, tapi pas kita beneran pitching ke investors early stage dan 10 tahun lalu kan, ya venture capital nggak sebanyak sekarang sih, tapi bisa dibilang lah, maksudnya bisa di list semua venture capital yang ada di Indonesia sama Singapura lah, Southeast Asia lah, venture capital yang invest di Southeast Asia, sebutin aja namanya yang 10 tahun lalu ada, itu pasti kita pernah pitching dan pasti kita ditolak, jadi waktu di awal susah banget sih untuk bisa ngedapetin investment, dan ya kalau susah wajar sih kenapa susah ya, karena ya sebagai investor gitu ya tiba-tiba ada orang di era di mana tech lagi mulai booming, orang-orang banyak bikin e-commerce gitu, e-commerce masih di early stage gitu, fintech masih di early stage banget malah belum ada, belum muncul, consumer tech baru tumbuh, dan dari China sama India kan udah mulai growing gitu ya, pasti di tengah pertumbuhan digital, investor pasti milihnya buat invest di consumer tech gitu, di e-commerce, di sesuatu yang emang lebih familiar dan lebih proven, yang di mana negara lain udah kelihatan kalau pertumbuhannya emang gede gitu, tiba-tiba ada company yang fokus buat bikin hardware IOT gitu ya, di mana hardware is hard ya, karena bikin alat ada resikonya, costnya bisa lebih tinggi, hardware kepembudidaya perikanan di daerah-daerah yang cost acquisitionnya susah, harus edukasi gitu ya, harus punya team sales di lapangan, scalenya jadi lebih lambat, di sektor yang mereka gak familiar gitu, perikanan gitu ya, bukan sektor finansial, bukan FMCG, bukan trading, bukan commerce gitu, jadi di awal-awal ya 99 persen sih, investor yang kita pitching, ya say no lah ke kita gitu, dengan berbagai macam alasan, ya beberapa kasih alasan yang baik hati, beberapa belak-belakan gitu ya, tapi ya kita dapetin itu as a learning aja sih buat kita, sampai akhirnya tahun 2014 lah ada kebetulan yang waktu itu kita ada kompetisi di Belanda, dan kita menang kompetisi di Belanda itu. Tapi kebetulan pas lagi kompetisi di Belanda, walaupun gak ada hubungannya sama kompetisi ini sih, ternyata pas lagi di sana kita di kontak sama satu investor di Belanda namanya Aquaspark. Ini kebetulan mereka investor yang cuma fokus invest di perikanan aja gitu ya, jadi mereka baru invest di satu company, dan investmentnya emang fokus di perikanan budidaya gitu. Jadi pas kita ceritain, justru mereka yang wah ini company yang gue cari-cari lah. Akhirnya pas lagi di Belanda, awalnya mereka ngajak Skype gitu ya, bahkan dulu belum zaman Zoom, tapi kebetulan gue lagi ada di sekitar sini, waktu itu udah gak di Belanda lagi di Belgia, ketemulah, yaudah akhirnya ketemuan kita samperin di kantor gitu, dan ada beberapa drama dan berkah kebetulannya juga sih, cuman ya long story short, ketemulah akhirnya di kantor, dan mereka habis itu ya keep in touch gitu ya. Sampai beberapa bulan kemudian, dan ini juga ada banyak kebetulannya juga gitu ya, waktu itu mereka, si Aquaspark ini foundernya tuh suami istri ya, foundernya ada dua kan ya suami istri, terus mereka lagi di Bangkok lagi main ke Thailand gitu, dan kebetulan waktu itu saya sama istri tuh lagi bulan madu yang telat satu setengah tahun di Phuket juga gitu ya, jadi pas mereka kirim email, eh I'm around gitu ya, gue lagi ada di sekitar-sekitar sini, di sekitar-sekitar Southeast Asia gitu, bisa ketemu gak? Dan ternyata wah kebetulan banget hari itu lagi di sana gitu. Dan akhirnya udah langsung naik miss, berangkatlah kita ke Bangkok dan ketemu. Dan akhirnya cerita wah gue sebenernya lagi bulan madu, dan mereka suami istri kan, bawa anak-anaknya juga, jadi dari situ chemistry-nya kebangun sih, dan gak lama kemudian barulah mereka invest. Jadi sebenernya ya bisa dibilang banyak peran luck-nya lah ya di awal gitu ya, beruntung banget kita tiba-tiba di kontak saat di negara yang sama, sama perusahaan venture capital yang memang invest-nya hanya di aquaculture gitu, di budaya perikanan. Dan kebetulan juga waktu itu cohort sebenernya enam bulan, dan akhirnya ketemu lagi sama partnernya yang suami istri saat saya dan istri juga ada di negara yang sama. Jadi bagian itu sih yang menarik gitu ya, yang menurut kita banyak ini-nya lah. Banyak apa namanya? Banyak berkahnya lah. Gitu lah, itu sih sebenernya long story short, tapi abis series A, eh sorry seed round, dan kita dapet local investors juga waktu itu dari Ideasource. Ideasource awalnya juga gak terlalu yakin gitu ya sama Fishery, cuma ngeliat kayaknya foundernya oke nih, yakin banget kayaknya ngerti perikanan gitu, karena sebelumnya pembelian perikanan, tapi mereka cuma butuh conviction, ada orang yang emang ngerti perikanan buat masuk invest, dan aquaspark masuk. Gitu sih, and the rest is history lah. Di series A sebenernya masih struggling juga, cuma ya nantilah kita cerita, kita lebih lanjut lagi soal itu.

00:21:3600:21:58

Jadi antara luck atau apa ya, tapi kita buka sesi pertama lah ya, kita nanya-nanya. Boleh kalau ada yang mau nanya, mungkin Hos bisa bantu ngasih waktu gitu ya. Eh Dan, by the way ini lu aman kan nyetir ya? Nggak nyetir nggak sih?

00:21:5800:22:03

Enggak, nggak nyetir.

00:22:0300:22:42

Sebelum ada yang nanya, kalau misalnya mau nanya boleh raise hand aja. Journey-nya panjang tuh, tadi udah sempet cerita dari setiap tahunnya, progress-nya, fase-nya, tentang Fishery, terus ada luck-nya. Tapi kalau misalnya as founder-nya sendiri, bukan founder lah, founding team-nya lah, waktu bertiga, terus sekarang ada siapa aja, itu tuh perubahan lu sebagai entrepreneur, mindset-nya itu ada yang berubah nggak? Ada yang dulu lu pikir, oh ternyata salah, itu harusnya kayak gini, harusnya kayak gimana? Ada journey-nya sendiri nggak sih sebagai entrepreneurship-nya?

00:22:4200:26:42

Pasti ya, karena kan sebagai founder, founder-nya first time founder semua kan ya, dan dari gue personally kan nggak punya experience untuk kerja di company yang gede gitu ya, dan background keluarga juga background dari lahir, nggak dari keluarga yang mampu berkecukupan dan kaya gitu ya, yang akhirnya punya ambisi besar. Jadi sebenarnya dari segi what's possible gitu ya, untuk ngeliat ini nanti mau jadi apa, itu lebih ke sesuatu yang ngawang sih ya, dan kalau ditanya kayak gimana dan apa, itu juga nggak kelihatan gitu. Cuma yang tadi emang basisnya dari pengalaman pribadi, ya pengen supaya eFishery ini bisa contribute untuk Basmi Kelaparan gitu. Basmi Kelaparannya pakai teknologi yang bisa affordable dan akhirnya bisa kasih kesejahteraan ekonomi buat semuanya. Jadi ada tiga core purpose itu eFishery gitu ya, dan tiga core purpose ini sebenarnya diambil dari masing-masing founder-nya gitu, dari gue pengen Basmi Kelaparan, dari Krisna pengen jadikan teknologi, dari Isan pengen ngurangin kesejahteraan ekonomi. Makanya kita akhirnya nge-combine ini jadi satu misi eFishery bersama-sama lah. Tapi ya itu aja, dan kalau misalkan ditanya dari awal banget tahun 2015, 2014 lah ya decknya awal di eFishery kelihatan, ya ada gitu ya, awalnya kita mau jadi device dulu, jadi marketplace, terus lima tahun IPO gitu. Tapi kan mimpi-mimpi aja gitu, yang sebenarnya mimpinya lebih ke sesuatu yang daydreaming lah ya, oh mimpi ngawang gitu. Tapi nggak kebayang sebenarnya kalau eFishery dan secara pribadi berambisi sebesar apa eFishery sekarang gitu, dan not in my wildest dream lah ya bahasa kerennya gitu. Jadi memang ya kita ngelakuin, kita tahu kalau ya kita punya ambisi yang lebih dalam gitu ya, tapi soal size bisnisnya, apa yang memungkinkan gitu, itu nggak ada. Dan yang sebenarnya ngebantu untuk shaping up ke sana dari segi mindset ya, itu banyak ya orang-orang yang ada di sekitar gitu, terutama investor gitu ya. Mereka yang pas ngobrol sama eFishery justru jadi nge-challenge lu, kenapa lu cuma nargetin misalnya 5 ribu petani gitu, kenapa lu nggak nargetin sejuta? Kalau di Indonesia ada 3 juta petani, kenapa nggak nargetin sejuta petani? Jadi di situ yang akhirnya ngedorong bener juga ya, kenapa nggak sejuta? Dan juga kan ketemu beberapa mentor gitu ya, kayak Aldi yang dari 2014 ketemu, dia awalnya bikin mapan gitu, akhirnya dia akusisi sama GoPay, di Gojek terus dia jadi CEO GoPay, dan dia juga kan push the limit gitu ya, eh lu tuh bisa jadi kayak gini, gue aja bisa kok masuk ke sana gitu. Akhirnya secara mindset jadi langsung berubah gitu ya, di mana kalau kita bisa besar dan dampak kita bisa besar ya, ngapain cuma nargetin sesuatu yang kecil gitu maksudnya, dan akhirnya itu yang kita coba pelan-pelan mindset itu yang coba diubah, itu dari segi mindsetnya sih. Tapi dari segi skillset juga ada banyak banget, malah justru itu yang paling bersyukur lah ya selama 10 tahun terakhir, karena bisa banyak belajar dari orang-orang yang akhirnya naikin kapabilitas personalnya juga gitu. Tapi secara umum tadi sih mindsetnya ngedorong buat nembus batas lah ya, dan kalau orang lain, ya awalnya berubah ya dari, oh gue kayaknya bisanya apa nih, kayaknya gini doang gitu ya, sampai oh kalau orang lain bisa, gue juga bisa gitu. Sampai akhirnya dititik, nih gue mau bisa sesuatu yang orang lain bahkan nggak bisa. Jadi di mindset itu yang jadinya ngebuktiin, oh iya, tuh kan bisa gitu. Jadi switch itu yang kayaknya jadi satu perjalanan personal yang menarik lah.

00:26:4200:27:59

Ini kayaknya kita akan coba buka ke teman-teman yang mau nanya. Again boleh request, tapi gue naikin yang udah follow Startup Bandung dulu ya, so I know lu manusia gitu istilahnya. Jadi ini ada Ridwan, gimana caranya kita invite Ridwan supaya dia bisa nanya, ada speaker, oke. Gimana Duan, ada pertanyaan apa? Ridwan, nice. Let's go. Gimana Wan? Iya, hatun nohon bapak host. Sebelumnya selamat nih, congratulations buat teman-teman FB Sri, Mas Gibran, Kang Gibran, sudah jadi unicorn ke-14 berarti ya di Indonesia. Saya Ridwan dari Tasik. Di Tasik pernah lihat beberapa balong, beberapa kolam yang pakai FB Sri, jadi lumayan deket nih sama ceritanya FB Sri, karena juga mendengar langsung di lapang. Saya ingin bertanya itu, pernah nggak perjalanan dari awal gitu ya, 10 tahun, ada near death situation-nya gitu Kang Gibran, terus gimana overcome-nya? Itu aja hatun nohon.

00:27:5900:28:15

Siap, ini langsung jawab aja atau kumah aja? Ini near death dalam artian nyawa hilang atau existential aja, maksudnya dalam titik nadir gitu. Near death-nya tuh gimana ya, gue jawab.

00:28:1500:28:19

Near death as a company, Mas Kang Gibran.

00:28:1900:34:30

Near death as a company ya. Ada sih sebenarnya, ini kalau nggak salah pernah diceritain juga di podcast gitu ya, waktu itu sama Bapak Gita. Cuma kayaknya hal paling berat waktu itu yang ada di e-fishery yang pernah kita alamin itu tepat sebelum yang dapat funding itu di tahun 2015. Jadi memang itu di waktu-waktu di mana e-fishery belum take off secara komersial gitu ya, secara revenue kita masih belum stable. Terus produknya udah ada, employee-nya juga udah ada, kalau nggak salah employee-nya waktu itu 7 orang gitu. Terus pas employee-nya udah ada, tapi kita waktu itu ada project yang project-nya duitnya masuknya juga telat, jadi duitnya nggak masuk. Dan investment juga belum ada, belum dapat. Walaupun kita masih baru ngobrol sama Kwaspark dan lain sebagainya gitu ya, dan berusaha pitching ke semua investor yang ada gitu. Dan ada di satu titik di mana duitnya itu abis banget. Jadi e-fishery tuh duitnya udah beneran abis gitu, sampai akhirnya ya foundernya kumpul terus bersepakat buat yaudah kita nggak usah ambil gaji deh. Yang penting anak-anak ada gajinya kita nggak usah ambil gaji gitu. Dan itu kita dari ambil KTA lah secara personal, terus semua aset yang kita punya kita jual, kita gadein gitu ya, karena emang nggak ada income sama sekali. Dan emang foundernya juga bukan yang tajir yang ketabungan terus minta mamah dapet gitu ya. Nggak ada juga, kita semua mandiri semua gitu ya, dan sandwich generation gitu ya. Jadi ya struggling juga kita sebenarnya buat masuk dari survive tanpa gaji itu. Terus saking kita nggak punya gajinya, jadi sehari-harinya itu kita hidup dari kartu kredit. Jadi kalau beli apa-apa tuh emang nggak bisa belanja di warteg gitu ya, karena harus pakai kartu kredit. Dan akhirnya kartu kreditnya tuh semuanya maxed out. Semua kartu kredit, semua foundernya tuh maxed out. Jadi tiap hari kalau misalkan ada yang nelfon, kita udah tebak-tebakan ini ke siapa nih, ke lu apa ke gua, ke lu apa ke gua gitu tunjuk-tunjukkan. Karena udah sampai dikejar-kejar kartu kredit sih. Dan itu berlangsung selama sembilan bulan berturut-turut gitu ya. Jadi sembilan bulan itu kita nggak dapet gaji, kita ya ngorbanin semua cash yang kita punya untuk employee-nya asal bisa gajian dan bisa jalan gitu. Dan sebenarnya dari pengalaman personal juga banyak dramatisnya gitu ya. Kayak si Krishna, founder kita dan saat itu CTO gitu ya, dia tuh dari mahasiswa ngumpulin duit gitu ya, ngumpulin celengan satu-satu gitu ya, dimasukin ke botol aqua gitu. Sampai di bulan-bulan terakhir itu, coin terakhir udah diskrep buat beli baso. Tapi udah abis banget duitnya, kita udah nggak punya duit sama sekali gitu. Dan sampai akhirnya udah sembilan bulan itu, duit sampai beneran abis. Duit company udah abis, duit personal udah abis, pinjaman udah nggak bisa dimasukin, kredit card udah maxed out, udah beneran nggak bisa apa-apa lagi gitu. Dan buat saya pribadi gitu ya, pressure-nya juga jadi double, karena waktu itu istri lagi hamil. Jadi hamilnya tuh, due date-nya itu bulan September lah. Jadi di situ, dari awal Januari sampai bulan September itu kita nggak dapet gaji sama sekali. Jadi kalau ditanya di dua bulan menjelang itu, sebulan terakhir lah ya, menjelang lahiran tuh kalau ditanya, eh gimana nanti buat lahiran? Aman lah gitu. Padahal nggak punya duit sama sekali. Jadi udah deg-degan sih, dan udah sangat dramatis. Sampai akhirnya di bulan September itu, di bulan terakhir, karena kita udah nggak punya duit sama sekali, kita manggil semua employee kita sih. Jadi saat itu kan employee baru lima orang, lima empat, tujuh orang. Jadi kita panggil, terus saya bilang ke mereka ya, bulan depan kita nggak bisa bayar gaji. Jadi ya emang udah nggak punya apa-apa lagi. Kita ceritain yang sebulan-bulan kita nggak punya gaji. Udah ini itu, ini itu. Jadi ya udah, itu tuh sebenarnya dari titik gimana? Udah kita lepas ya infusion itu, tapi pengen ada satu one last breath lah ya. Jadi bilang ke team, coba deh kalau kalian datang sebulan lagi, tapi bulan ini kita nggak bisa bayar, dan kita nggak bisa ngerapel juga. Jadi kalian datang sebulan lagi, nanti infusion ini masih ada. Saya bilang gitu ke mereka, padahal itu nggak terlalu yakin juga kalau infusion ini masih ada. Jadi ya udah. Dan besok, tapi yang mengagumkannya besok, mereka tetap datang dan tetap kerja seperti biasa, bulan itu nggak dibayar. Dan itu yang menarik sih. Untungnya satu bulan kemudian infusion ini tetap ada. Dan pelajaran leadership yang paling utama justru di leadership ya, dimana enam bulan setelahnya, tiga sampai enam bulan setelahnya, ngobrol sama orang-orang ini, mereka juga ngambil banyak pengorbanan gitu ya. Dari mulai ada satu orang yang tawarin gaji dua kali lipat, ada yang satu orang ditawarin gaji tiga kali lipat, tapi lebih milih yang ada di fishery. Bahkan satu electrical engineer kita, dia punya calon istri dari kuliah, udah pacaran, dan udah rencana mau nikah. Tapi pas datang ke calon mertuanya, dibilang, kamu kerja di mana disini? Aduh kok kerjaannya nggak jelas ya? Kamu cari kerja tempat lain deh. Kamu mau milih fishery atau milih aku? Tapi tetap milih buat kerja di fishery.

00:34:3000:34:36

Masih ada itu.

00:34:3600:35:44

Yang menariknya ya itulah. Dan kalau ditanya kenapa akhirnya milih fishery, karena mereka percaya fishery bisa ngasih impact. Jadi kalau misalkan nanti 5 tahun lagi bertahan, mereka bisa bilang itu tuh anak gue, itu karya gue. Jadi akhirnya pelajarannya memang harus sharing-sharing soal potential impact yang bisa kita generate. Tapi itulah. Itu near-death experience yang paling buruk. Setelahnya sebenarnya udah beberapa kali kehabisan duit. Kayaknya kalau di startup udah biasa lah. Kehabisan duit, terus ini nggak gajian, itu udah beberapa kali setelahnya. Tapi kayaknya itu titik nadirnya sih. Paling ngeri lah. Dan paling dramatis lah. Kayaknya tanggal 24 September duitnya kekirim, tanggal 25 akhirnya kita bisa gajian lagi, tanggal 27 anak saya lahiran. Jadi dramatisnya udah jika dipilem-pilem lah, mau dipilemin, ya enak.

00:35:4400:37:40

Jadi next film nih. Oke, buat teman-teman yang mau nanya, tadi gimana rolenya? Jadi kalian nge-refresh ya. Jadi teman-teman, ada 230 orang di sini. Kita lagi ngobrol-ngobrol sama Gibran tentang journey-nya bangun fishery jadi unicorn pertama dari Bandung. The newest unicorn di Indo. Kita akan buka question and answer. Jadi kalau misalnya teman-teman mau nanya, request aja tapi make sure udah follow startup Bandung dulu ya. Gimana? Anggra? Sikat, Anggra. Hai. Bentar-bentar, Anggra. Oh iya, boleh-boleh. Anggra aja langsung. Baik, thank you. Halo Gibran, halo Kang Helmy. Pengen tanya terkait keseharian apa sih yang dilakukan sama Gibran dan kedua co-founder lainnya yang mungkin hal yang simple atau biasa rutin dilakukan sama Gibran tapi mungkin itu jadi nggak suatu hal yang biasa ya yang kita lihat terutama dengan perjuangannya membangun fishery dari awal sampai ke sekarang. Itu kan mungkin kalau kita ngeliatnya dari luar manis gitu ya. Tapi kan in reality gitu. Kamu butuh spend hari-harinya kamu tuh seperti apa sih biar di sini tuh teman-teman ada gambaran gitu ya. Dan mungkin ada tergerak gitu ya hatinya. Oh, aku kebanyakan buka Twitter. Tapi Twitternya mungkin untuk yang buat belajar atau buat sharing atau apa gitu. Mungkin pengen tahu aja itu. Dan apa yang mungkin dari kesehariannya Gibran yang jadinya membuat, oh kayaknya ini nih yang membuat Gibran dan teman-teman infishery itu bisa konsisten berhasil sampai di titik sekarang dapat roundy ya gitu. Thank you, itu saja. Makasih, Mangga, Gibran.

00:37:4000:42:08

Kalau misalkan pertanyaannya soal habit nanti bakal dijawab sih. Cuma yang penting buat digaris bawah ini sebenarnya habit foundernya ini seberapapun bagusnya itu belum tentu bisa berkontribusi ke kesuksesan infishery. Karena ini kesuksesan kolektif gitu ya. Jadi infishery bisa sampai di titik ini karena semua timnya bekerja keras dan semua timnya bisa punya habit yang sama sih. Jadi nggak mau nanti sharing, oh iya karena aku sering baca buku gitu ya, oh sering bersyukur, tiba-tiba oh infishery bersukses karena sering bersyukur, karena Gibrannya sering bersyukur. Padahal ya bukan karena Gibrannya sih, tapi karena secara kolektif ada banyak yang dilakukan dan bekerja keras gitu. Tapi kalau spesifik habit positif apa yang kira-kira sekiranya itu ngebantu secara personal bisa lebih produktif. Itu aja kali ya kalau bahasanya gitu. Tapi kalau dipertanyaannya adalah itu, yang pertama sih sebenarnya maksudin kalau apa yang kita kerjakan saat itu itu adalah sesuatu yang paling penting dan paling berdampak buat infishery. Jadi kalau saya sama Krishna perlu prinsip ya kita kerjain dan kita bisa jadi apapun yang infishery butuhkan lah. Jadi kita harus tahu di mana stage company saat ini dan apa yang paling penting untuk prioritasnya buat kita fokusin, untuk dipikirin gitu. Makanya kita ini versatile banget, kita nggak punya walaupun CEO gitu, yang satu lagi CTO, backgroundnya teknologi, tapi nggak ada spesifik gitu ya. Kadang-kadang kalau infishery butuh, oh ini kayaknya kita harus ada yang ngerjain finance sama legal gitu. Backgroundnya CTO jadi chief internal operation gitu ya, yang pegang legal. Kadang-kadang dia jadi chief HR gitu ya, eh infishery lagi bikin fresh. Terus ya saya yang jadi, gue yang jadi VP-nya gitu, VP infishery fresh. Habis itu gantian ya Krishna yang jadi VP freshnya. Jadi sebenarnya kita perlu nentuin secara prioritas dan nge-evaluate ini company kita lagi di sisi mana ya dan apa yang emang beneran dibutuhin buat push gitu. Karena as a leader, kita ini ya ibaratnya 10x leader kan ya, jadi kita perlu ngerjain sesuatu yang kalau ini di-push companynya itu, di-pushnya, ke-pushnya jauh lebih kencang gitu. Dan kita nggak bisa, pushnya ini stretch too thin gitu, akhirnya cuma ngerjain 10 hal, tapi akhirnya nggak bener-bener banyak hal yang dikerjain gitu. Kita mikirin 100 hal, tapi 100 halnya nggak bener-bener dalam dipikirin gitu. Jadi biasanya ya itu yang kita nentuin. Jadi kalau ini translate ke daily basis, paginya pasti mikirin dulu nih, oh apa ya priority target kita di tahun ini, di translate priority target kita di bulan ini, sehingga kita tahu apa yang gue harus lakuin di hari ini gitu. Dan akhirnya kadang-kadang bisa di-create secara structure, CEO minggu ini harus ngapain aja, dan kita bagi hari-harinya gitu, hari ini kayaknya gue harus mikirin produk gitu, besok kayaknya harus mikirin soal sales gitu. Dan di situ yang dimana pagi saat masih fresh, itu dihabisin buat mikir, buat mikir, buat ngedalemin gitu ya, dan buat deep thinking lah. Itu satu baru ya, habis itu kita bisa nge-eksekusi dan milih sesuatu yang penting gitu ya. Baru itunya udah beres sama malemnya punya kebiasaan, buat mikir lagi, buat nge-evaluasi apa yang kira-kira udah jalan. Bahasa ininya kan retro gitu ya, bahasa startupnya. Jadi malem ya ngelakuin personal retro juga gitu, apa yang emang udah berjalan dengan bagus, apa yang enggak, dan kira-kira besok harus improve-nya bakal kayak gimana. Tapi emang yang paling penting sih, time management, mind management, sama task management, energy managementnya itu, supaya bandwidthnya kita bisa fokus ke sesuatu yang memang paling impactful sih buat kita. Itu sih sebenarnya kalau secara umumnya gitu ya, nge-simplify prosesnya.

00:42:0800:43:03

Beran, ini tadi nyambung pertanyaannya dari Anggra sama yang tadi lo mention soal mentor. Lo tadi nge-mention Aldi di mentor, karena banyak banget kalau sebagai startup itu bingung nyari mentor itu yang gimana, terus mentoring yang bener itu gimana, terus sedekat apa kita dengan mentor, yang cocok itu, atau lo deh, lo nyari mentor itu yang kayak gimana. Kan kalau mentor sama menti gitu ya, guru dan murid itu kadang-kadang emang cocok-cocokan kan, dan menurut pengalaman lo deh, untuk bisa sampai pas ini, gue yakin lo pasti punya mentor yang ajaib-ajaib, yang luar biasa gitu ya, dan menurut gue perlu didongengin sih, biar teman-teman juga di sini, mungkin lo juga bakal ada yang warga di sini yang, mau nggak Beran jadi mentor gue, atau lo kalau mau pedokatnya sama Gibran biar jadi mentor lo gimana, mungkin didongengin Beran.

00:43:0300:45:17

Siap, iya mentor, banyak sih orang-orang yang gue consider as a mentor gitu ya, jadi selain Aldi, ya ada Zaki sama Fajrin juga gitu ya, dari Bukalapak mereka yang, ya di awal-awal juga ngasih banyak inspirasi gitu. Tadi sempetnya, ya itu, I consider them as a mentor lah, itu Niki Luhur yang bikin Kartuku, itu mentor, dan banyak lain lah, mentor HR, mentor operation, mentor HR ada beberapa gitu ya, jadi sebenernya kalau mentor ini, kita punya beberapa orang yang, kayaknya punya expertise yang memang bagus, terus ya didekatin secara personal gitu, kalau Aldi secara spesifik menurut gue ya, mentor yang paling banyak interaksinya, sampai sekarang bahkan kan jadi komisaris gitu, itu Aldi dari Gope, dulu kan rumah ya, nah dulu kenapa ngejar Aldi jadi mentor, karena waktu itu kan, investor ini, walaupun nggak berencana jadi social enterprise, tapi kita punya cukup conscious lah secara sosial, kita pengen bangun satu bisnis yang memang kasih impact secara sosial gitu, dan social enterprise waktu itu masih minim kan ya, makanya si Aldi ini, ini salah satu social enterprise yang, social entrepreneur yang paling pertama, dan menurut gue salah satu yang paling progresif juga saat itu, jadi ngejar banyak sih, dan waktu itu ketemu, gue ikut join satu komunitas namanya, apa namanya, global shaper community gitu ya, dimana Aldi itu yang global leader, sampai, ya itulah gara-gara satu community itu, kita datang ke satu acara gitu ya, waktu itu di, di satu tempat, dan akhirnya ketemu dan kenalan sama Aldi disitu, terus dari situ, dia daftar jadi endover entrepreneur, dan sama-sama jadi endover entrepreneur, dan waktu itu Aldi kepilih jadi endover entrepreneur of the year gitu ya, pulang, dia turun dari endover entrepreneur ini, langsung gue salam ini, mas, mau ngobrol dong, I'm a fan of you gitu ya, jadi langsung ngajak ngobrol saat itu juga sih, dan habis itu ya, ngobrol aja, awalnya sebenarnya chemistry dibangun dari,

00:45:1700:45:21

ngobrol-ngobrol gitu ya, sama Aldi,

00:45:2100:45:51

waktu itu mau race series A, diajarin gimana caranya, waktu itu inget ngobrolnya di, di Pecelele, di Blok M gitu ya, kita makan bareng, yaudah, dan ngobrol itu ya, pas chemistry udah dapet, langsung kebangun sendiri sih, dan namanya juga tipe mentor gitu ya, jadi sama Aldi, sama Niki Luhur gitu ya, sama orang-orang yang tadi, mereka tuh nge-challenge kita, ngasih PR lu, coba kerja ini nanti kita ketemu 3 bulan lagi gitu ya, kerja ini nanti ketemu 6 bulan lagi, jadi akhirnya itu yang, pas ketemu lagi, oh ini progressnya, apalagi yang harus dilakuin,

00:45:5100:45:52

gitu sih,

00:45:5200:46:31

dan akhirnya itu berjalan secara, natural aja ya, secara alamiah gitu ya, karena orang-orang yang hebat-hebat tadi, mereka merasa kalau, ya, mereka bisa hebat karena banyak diajarin mentor juga, jadi this is their way on giving back gitu ya, dan mungkin ada kesamaan misi kali ya, karena oh, gue ngelakuin ini gitu ya, jadi, ada keselarasan yang, yang akhirnya growth dan, dan ngebangun secara, secara itu aja gitu ya, kayak ngebantu temen sendiri, ngebantu adik sendiri gitu ya, yang akhirnya bisa jalan, secara umum itu sih, jadi akhirnya ya, kita pun, ya mengapresiasi dengan cara, ya,

00:46:3100:46:32

menghargai waktu mereka,

00:46:3200:46:55

buat kita ngedengerin dan nge-execute apa yang mereka, arahin dan akhirnya ngasih impact gitu, dan itu akhirnya jadi satu, ya namanya juga mentor gitu ya, guru ke muridnya kan, jadi kebanggaan sendiri gitu, kayaknya gitu sih kalau secara umum, tapi memang harus banyak terima kasih ke para-para, mentor itu yang akhirnya, bisa banyak banget belajar lah, kayaknya tanpa mereka, ya jadi gak bakal, gak bakal kayak sekarang.

00:46:5500:48:03

Siap, siap. Ini ada yang mau nanya lagi nih, boleh, siapa dulu nih? Halloween, siapa? Sebelum, sebelum, sebelum nanya, since udah agak jam 20.48, nanti mungkin kita akan main cepat ya, Gip, jadi yang nanya cepat, jawabannya mungkin, to the point kayak gitu, tadi sih yang duluan naik, Halloween Donut, abis itu mungkin, abis nanya singkat, gimana jawab singkat, ke Mas Ivan juga kali ya, ini Donut, siapa nih Donut nih? Oke, thank you, thank you. Thank you untuk host dan co-host, atas kesempatannya juga, congrats buat Kang Gibran, atas unicorn-nya Evestry. Di sini, perkenalkan, saya Ditya, saya ingin bertanya mengenai, sebenarnya mengenai tahapan, jadi bagaimana sih untuk yang awam, terutama di UMKM ya, di UMKM itu bisa naik derajat lah ya, apakah harus mengikuti inkubasi terlebih dahulu, atau bagaimana untuk menjadi startup yang bisa dikatakan maju seperti itu, Kang Gibran? Terima kasih. Oke, langsung aja.

00:48:0300:48:05

Siap.

00:48:0500:48:06

Yang pasti,

00:48:0600:48:21

yang pertama buat UMKM ini bisa maju, market sama bisnis modalnya harus oke dulu kan ya, jadi fokusnya nemuin kalau produknya ini masuk ke market, marketnya gede gitu, tapi inkubasi dan lain sebagainya itu ya pilihan,

00:48:2100:48:22

belum,

00:48:2200:48:28

nggak semua startup yang masuk inkubasi juga sukses, nggak semua yang sukses pernah masuk inkubasi, tapi poinnya adalah digedein,

00:48:2800:48:29

dengan cara gedein produknya,

00:48:2900:48:58

gedein marketnya, dan dieksekusi. Terus yang kedua, ya kalau mentalitasnya ya perlu bisa, oh gue berambisi gede gitu, akhirnya ngebangun, sama yang ketiga, bangun kapabilitas, baik itu kapabilitas personal gitu ya, sebagai pemimpin kitanya harus maju terus, sama kapabilitas tim dan organisasinya, karena sebagai pemimpin, sejago-jago kita pasti terbatas, kalau kita mau gede, ya organisasinya harus punya kapabilitas dan kapasitas gede, buat ngejar hal-hal yang besar tadi. Itulah jawaban singkatnya.

00:48:5800:49:45

Oke, semoga mencapai, Adit. Mas Ivan, gimana mas? Hai, terima kasih. Selamat, Gibran. Maksud saya, itu luar biasa, lokal yang besar, bisa sampai unicorn, which is, it's also my dream juga ya, lihat teman-teman kayak begini. Ada dua sih, very, very short, question buat Gibran ya. Pertama adalah, who is the most inspiring you? Sehingga sampai, di titik ini gitu ya, pasti ada satu orang lo yang menginspire your life, your career, your business, yang maybe, you never mention before gitu, atau udah pernah nyebutin juga gitu, the most one tuh siapa, dan why gitu ya, dan mungkin yang the last one-nya adalah, after this, what next Gibran, kira-kira. Thank you.

00:49:4500:50:02

Siap. Thank you, mas Ivan. Yang paling inspire, sebenernya banyak banget, kalau disebutin satu-satu, susah gitu ya, tapi, kalau context inspire,

00:50:0200:50:30

orang yang... Gibran, sebentar. Sinyal lo kayaknya kurang... Lo beli tower gimana-mana? Oke, ini sambil Gibran nyari sinyal mungkin.

00:50:3000:51:39

Terinspirasi langsung, dan emang akhirnya bisa berinteraksi langsung, dan kerja bareng bahkan. Itu, kalau secara profesional ya, tapi kalau secara personal sih, orang tua sih, terutama nyokap sih, jadi itu yang akhirnya bikin jalan terus gitu, dan ini lah ya, kegigihan dalam hidupnya yang akhirnya bisa, gue bikin, ya gak bisa berhenti. Itu yang inspire, terus yang kedua, next-nya apa? Next-nya sebenernya ada, ada banyak. Yang pertama yang mau kita fokusin, market di Indonesia ada banyak ya, jadi dimana ya, kita pemudida perikanan sekarang, yang join industry baru 100 ribuan lah, di Indonesia ada 3 juta gitu, kita nargetin ada 1 juta pemudida ya kan ya, di 3 tahun ke depan gitu, itu yang mau kita dorong. Yang pertama ya, grow-nya di situ, terus kita, yang kedua pengen masuk ke lebih banyak, lebih dalam di rantai pasoknya, terutama entah menuju ke, sedikit lebih hulu gitu ya, dengan cara ya, private label pakan dan lain sebagainya, atau menuju ke hilir gitu.

00:51:3900:51:40

Dan,

00:51:4000:53:27

karena kita startnya dari hulu, pelan-pelan kita ke hilir. Jadi ke hilir ini, ada banyak yang kita lakukan, mulai dari ya, ekspor yang kita, mulai ke US kan ya, kita pengen punya brand sendiri, ada digital traceability-nya, nanti ada story-nya, kalau ini diambil dari pemudidanya e-fishery, petambak udang e-fishery gitu ya, ada, ininya gitu ya, ada story-nya gitu, itu yang nanti mau kita bangun, tujuannya biar ya, premium gitu ya, yang kita bisa jual, market-nya premium, ke market US, yang akhirnya branding-nya bisa dapet, dan akhirnya dari market premium ini, kita bisa beli dengan harga lebih tinggi juga, ke para pemudidaya gitu. Itu sih, itu, yang kedua gitu ya, yang ketiga, mau ekspansi keluar Indonesia. Dan ini mungkin, lebih stretch goal sedikit ya, tapi sekarang kita lagi, commercial pilot di India, dan, dan sebenarnya pada saya mau, lagi-lagi mau ngebuk, bukan ngebukin aja ya, cuma pengen, kita pengen punya ambisi dimana, e-fishery sekarang udah jadi perusahaan teknologi aquaculture terbesar di dunia, cuma karena, kita yang pertama kali bikin gitu, kategorinya. Kita pengen jadi perusahaan, perikanan aquaculture yang memang terbesar di dunia gitu, bukan teknologinya doang. Dan jarang-jarang perusahaan yang muncul dari Indonesia, bisa punya, jadi pemimpin di level global kan, mana perusahaan Indonesia yang, dari satu kategori jadi global kan, bisa dihitung jari lah. Indomie misalnya, Indofood gitu ya, itu di kategori instant noodles, gede gitu ya. Tapi jarang sisanya tuh minim gitu ya, semua, global leader datengnya dari luar gitu, dan masuk Indonesia as a market. Kita pengennya kebalik gitu, perusahaan yang lahir dari Indonesia, dari Bandung gitu ya, bisa jadi, bisa menguasai dunia gitu ya, yang akhirnya bisa jadi global leader. Mimpi kita, jangka panjangnya ke arah sana sih.

00:53:2700:54:00

Boleh satu pertanyaan terakhir gak? Boleh, boleh, boleh. Satu ya. Terakhir aja nih. How are you? Gimana? Gimana cara Mas Gibran untuk mengkonsolidate, pemain fishery lainnya di Indonesia, supaya bisa sama-sama maju, bareng e-fishery? I mean, you're not alone gitu ya. Artinya kan agak rasa, nasionalisme juga ya, bisa ngebangun, bisa ngebantu teman-teman, startup e-fishery lainnya, untuk bisa maju bareng e-fishery, sebagai leadernya gitu. Nah, fisik kesan atau Gibran? Pasti sih.

00:54:0000:54:04

Prinsip kita kan, kalau kita mau besar, ya harus berkolaborasi.

00:54:0400:54:05

Justru kita,

00:54:0500:55:26

segala macam yang kita lakukan itu, justru hasil kolaborasi. Kayak misalnya kita jualan pakan, ya kita bermitra sama pabrikan pakan gitu. Bermitra, mitra distribusi sama logistiknya, sama agen-agen. Kita jualan ikan, ya kita bermitra juga sama tim panen yang ada di lokal. Kita gak ngebangun gudang semuanya sendiri, karena kita percaya, kalau mau scale, harus ada kolaborasi yang nanti mau didorong gitu. Tapi, yang paling utama, ya scale yang besar tadi, harus pastiin kalau ada satu disrupsi ke rantai-rantai pasoknya, supaya value-nya bisa lebih efisien, dan value yang bisa kita efisien sih ini, bisa kita deliver ke pembudidayanya. Jadi pembudidayanya, petaninya ini bisa untung. Itu prinsip kita sih, yang paling dasar gitu. Jadi kalau kolaborasi yang muncul, harus memunculkan efisiensi. Jadi kita gak mau kolaborasinya ini, ada ke orang-orang yang udah nempel ke status quo, tapi malah tetap merugikan para pembudidaya lah. Itu, tapi kita open banget. Makanya segala macam bentuk kolaborasi sama startup, sama perusahaan-perusahaan gede, sama company-company global yang mau masuk ke Indonesia, itu pasti kita open banget buat kolaborasi, karena kita tahu efisien gak bisa ngelakuin sendiri, dan selama value yang mereka bisa bawa, kita bisa combine, misinya bisa bareng-bareng, bisa nguntungin para petani, pembudidayakan gitu ya. Itu malah kita yang kita harapkan.

00:55:2600:58:07

Alright. Oke, jadi ini udah sejam nih gak kerasa nih. Jadi sebelum beberapa pertanyaan terakhir, mungkin ngingetin bahwa mudah-mudahan ini bakal rutin tiap hari Kamis malam, dan Gibran kemarin sih janji ke kita tiap bulan dia bakal mau sharing di sini. Dan selain Gibran, juga minggu depan kita akan undang mungkin Kang Arief Tirta, Sunicorn gitu ya, dari Bandung, atau di sini banyak nih tamu-tamu VIP yang mudah-mudahan mau sharing juga di sini. VIP dalam artian yang udah duluan sukses di pertangkapan duniawi ini, Gibran ya. Suhu, suhu. Oh benar, benar. Jadi ini nanti tinggal dua pertanyaan lagi, karena kemarin aku janjian sama Gibran sampai jam sembilan, ini udah dua menit lagi. Tapi masih boleh satu pertanyaan atau dua pertanyaan lagi. Silahkan, Boss. Dua nih tadi ada Fadhil udah dari awal, terus kayaknya ada Rizky orang ini juga ya. Rizky nanti kali ya. Fadhil dulu tadi udah ngantri. Gimana deal? Assalamualaikum, Kang Gibran. Aduh, luar biasa nih. Kita kenal 2014 ya, Kang. Ternyata Kang Gibran itu mendirikan ini dari 2013, saya baru tahu. Oke, Kang Gibran, terkait kemarin kita ngobrol-ngobrol sambil makan kamin bakar. Jadi pertanyaan saya ada tiga nih, Kang. Yang pertama terkait haki, karena Kang udah empat kali itu gagal. Nah itu tipsnya kayak gimana nih, Kang? Karena kebetulan kan saya lagi jadi tenaga ahli di Kemengkok, lagi jadi mentor juga. Jadi saya punya 50 menti, 50 pelaku UMKM banyak nih kasusnya itu hakinya itu ditolak gara-gara pake bahasa Inggris. Padahal kayak advisory kan pake bahasa Inggris, tapi kok bisa lolos gitu ya, kan? Seperti itu, dengan akhirnya bisa lolos gitu. Itu yang pertama, Kang. Yang banyak-banyak, deal. Ini udah mepet waktunya. Oke, aman. Tapi singkat aja sih. Yang kedua, terkait throwback nih, Kang, dengan... Kang pernah ke kampus saya, kira-kira saya bisa ngundang lagi gak nih ke kampus saya nih? Kayaknya seru gitu kalo kita kenalan lagi dengan mahasiswa-mahasiswa yang sekarang gak tau Kang Gibran, bahwa Kang Gibran itu pernah ke kampus saya. Itu yang kedua. Dan yang ketiga, Kang, ini temen-temen disini banyak UMKM juga nih, Kang. Kita tadi terkait mentoring gitu ya, Kang, punya mentor gitu. Kira-kira pelaku UMKM, sebenernya walaupun udah dibahas sama Kang Helmy, kemana nih, bisa gak sih Kang Gibran jadi mentornya para pelaku UMKM? Gitu aja sih, Kang. Simple. Thank you. Thank you, deal. Sikat, Gip. Siap.

00:58:0700:58:28

Yang pertama soal haki sih, gak tau officially kenapa bisa diterima sih. Waktu itu kita haki, ada program gratisan dari Dinas Perdagangan Bandung gitu ya, kita daftarin merk emisri, akhirnya lolos. Tapi kalo yang haki yang relate ke patent, kita beberapa kali ditolak sih. Udah kayaknya 4 kali, 5 kali gitu ya, patent kita ditolak. Tapi gak ngerti juga karena kenapanya gimana

00:58:2800:58:29

dan sarannya apa,

00:58:2901:00:05

kayaknya memang harus didampingi sama ini sih, sama ekspertnya gitu ya. Makanya setelah kita lebih mampu ya, kita bisa bayar lawyer lah buat ngebantuin kita navigating patentnya ini gitu. Tapi kalo buat UMKM makanya harusnya bisa ada support dari pemerintah lah yang relate ke UMKM. Dan kita juga ya sama kan ya, karena waktu kita daftarin juga sama dari pemerintah. Itu kalo yang kedua, Naun tadi teh diundang ya, ya InsyaAllah kalo waktunya pas gitu ya, ya itu open sih buat masuk kesana gitu ya. Biasanya yang susah buat yang sekarang ini nyari waktunya sih ya, makin kesini makin lebih susah gitu ya buat jadi pembicara gitu ya. Jadi harus milih-milih dan harus nyesuain waktunya yang oke gitu. Kalo yang ketiga mentor, sama sih sama kayak poin kedua, banyak juga saya yang kontak, terus akhirnya bisa ada kesempatan mentoring gitu ya, dan bisa sharing-sharing juga, bisa belajar juga dari UMKM atau dari startup lain yang lebih early stage gitu. Tapi yang munculnya sih memang lebih secara organik ya, dan memang waktunya juga dipas-pasin gitu. Jadi saya ga mau overcommitment, bisa lah siapapun yang nanti mau jadi mentor, eh tiba-tiba di Hardcore segitunya, ini pokoknya selama waktunya ada, dan bisa dicocok, nanti pasti bakal jalan sih secara organik. Tapi saya personal open. Punya Hardcore? Atau apa punya Hardcore ya? PHP ya? Ini emang sekarang ya.

01:00:0501:00:49

Oke oke. Ini mungkin terakhir ya, tapi jangan khawatir teman-teman di sini, hari Kamis depan mudah-mudahan ada lagi, dan mungkin Gibran ga jadi narasumber utama, tapi mudah-mudahan Gibran juga bisa gabung, tapi Gibran janjinya sih tiap bulan sekali, Gibran bakal jadi narasumber. Mana janji kitus ya Gibran kemarin ke orang? Nanti bisa nge-tweet lah ya, nanti kalau misalnya hari ini ga sempet tanya, di-tweet aja, nanti kita coba pikirin gimana caranya supaya terjawab. Mungkin buat pertanyaan terakhir, sebelum nanti Gibran kasih closing-closing, Rizky, sikat ki, lu official ya?

01:00:4901:00:50

Bukan bukan,

01:00:5001:01:58

saya pejuang startup juga. Mau nanya sebenernya Mas Gibran, kalau sekarang itu karena sudah unicorn ya, boleh spil ga kira-kira income-nya berapa sih sekarang? Biar termotivasi teman-teman. Terus yang kedua, startup itu kan biasanya semangat di awal ya, kadang kan kayak mesin diesel gitu ya, mesti dipanasin dulu supaya mesinnya itu bagus gitu, ketika di tengah itu, gimana mesinnya itu tetap bisa terus bergerak gitu, dan yang paling penting, ga terlalu panas yang bikin mobilnya rusak, tapi bisa sustain sampai tujuan gitu. Dan juga ketika ada gejolak di tengah, kayak dulu saya sempat dengar, misalnya evisery di program kabayan kan banyak yang kredit macet, dan ini kan mungkin secara internal juga membuat teman-teman jadi ga percaya sama perusahaannya sendiri, dan bagaimana mengelola SDM ketika dalam kondisi seperti ini. Itu aja Kang, terima kasih.

01:01:5801:05:10

Kalau income ga bisa saya sebutnya, cuma banyak lah, jadi gimana ya kita sebutnya, bisa dibilang value yang kemarin dikasih terhadap evisery itu cukup fair lah, jadi ga bloated gitu ya. Tapi kalau itu, ini kan soalnya ruang publiknya, ruang publik saya ga mau ngomong gitu ya, nanti dimarahin sama tim PR saya gitu ya. Itu yang pertama, kalau yang kedua, turbulence sama challenge, gimana cara ngadepnya biar ga overrating, ya di assess aja sih sebenarnya, karena yang tau kapasiti dari organisasi kan kita juga kan ya, dan yang tau ini jalan ke depannya juga kita juga gitu. Makanya saya tuh ngeliat dari, maksudnya nge-run company ini kayak kita di track gitu ya, tracknya belok-belok, kayak kita naik F1 yang ngebut gitu, terus ya kita harus tau kapan kita harus belok gitu ya, tinggal liat aja jalan ke depan gitu ya, dan kita prediksi kapan kita harus belok, jangan sampe ya nge-gas terus tapi akhir-akhirnya nabrak gitu ya, dan keluar dari track. Atau jangan sampe akhirnya terlalu nge-rem, tapi akhirnya kita ga bisa progressing gitu, dan seringnya di startup gitu ya, saat kita harus ngebut belok-belok ya, banyak ngedriftnya kan ya, jadi ya harus nge-gas iya, nge-coupling iya, nge-rem juga iya gitu, dan itu harus nge-balancing organisasinya, dan pastiin kalo kita punya sets of metric yang kita udah tau, gimana risk appetite-nya kita, tapi gimana growth appetite-nya kita, dan akhirnya kita bisa tau kalo kita ada risknya, ini risk yang kita bisa ambil, dan kita willing buat ambil karena ada gain yang emang gede, dan kita bisa stress kesana gitu ya, tapi kalo kita growth-nya kita juga tau kalo pas ini kita gas terus, ga bakal overrating kan, itu kita bisa tau kan ya, maksudnya kalo kita gas terus, bensin kita ada berapa, ada indikatornya gitu ya, ada full meter-nya gitu ya, kita bisa ngeliat RPM-nya sekarang berapa, kita bisa ngerasain sendiri getar apa engga, dan akhirnya kayaknya harus di-rem sedikit, gitu aja sih sebenernya, dan kalo misalkan ada challenge ya, namanya juga organisasinya, ada challenge gitu ya, ada hipotese yang salah, ada isu yang muncul gitu, dan sebagaimana prinsip hidupnya, kalo ada masalah ya, saat itu juga diadepin dan diberesin, dan di sisi lain, jangan kita terlalu takut buat ga bisa ngelakuin sesuatu, simply karena sesuatu ini beresiko buat bikin masalah, jadi ya gitulah, maksudnya kalo secara ngemeng-nya loh ya, tapi ya kalo ada isu, beresin aja gitu, dan beresin gimana caranya, supaya mastiin kalo semua stakeholdersnya bisa manageable gitu, dan kita bisa bounce back lagi, buat ngeberesin masalah itu, karena itu bisa ngebangun gitu, dan yang paling penting learning-nya sih, karena setiap isu yang kita bisa masukin kan ada learning-nya lah ya, itu kita anggap sebagai satu proses, oh bukan gagal, aduh orang gagal, eh di deal, padahal oh di bagian mana yang kita berhasil gitu, ini kira-kira isunya apa yang, kayaknya ada satu hipotese yang awalnya salah, akhirnya kita terus-terusan belajar disitu.

01:05:1001:06:46

Siap, oke, ini udah di punjung waktu, karena janjian sama Gibran kemarin minta waktunya sejam, sebenernya masih banyak nih pertanyaan yang, mungkin di pertemuan ke depan kali ya Gib ya, yang pertama nih contohnya, yang mungkin kita akan bahas di obrolan santai selanjutnya, kami juga pasti pengen tau kan, apa yang lu pribadi korbankan untuk menjadi unicorn, gue yakin banyak cerita di belakang yang lu harus mengorbankan, sehingga lu bisa jadi unicorn, mengorbankan ya pasti waktu, keluarga, lu mungkin, kita juga pengen tau sih sebenernya pengorbanan-pengorbanan yang, drama-drama yang ada disana, lalu yang kedua, juga cerita mungkin soal, co-founder yang udah nggak di EV3 lagi, nggak tau yang bersangkutan hadir atau nggak disini, karena setahu saya ada Isan kan tadi ya, Isan udah tidak jadi pengurus lagi di EV3, kita pengen tau juga tuh ceritanya, ketika bongkar pasang tim inti, lalu gimana sih nge-manage orang, terutama kan di startup ini kan, orang itu jadi value yang utama juga gitu, itu yang beberapa pertanyaan yang sebenernya kita udah siapin banyak, tapi karena yang pernahnya juga seru nih, mungkin kita bisa bahas di pertemuan selanjutnya kali ya Gib. Paling ada, maksudnya short gitu, ada closing nggak buat, maksudnya pesan buat teman-teman yang lagi ngedeng di sini Gib, sebelum kita tutup.

01:06:4601:08:49

Nggak ada secara spesifik sih, cuma karena temanya kan ngobrol santai bareng unicorn pertama asli Bandung ya, jadi waktu kita pertama bikin dan growing gitu ya, banyak investor kita yang minta, lu pindah dong ke Jakarta, pindahin HQ-nya gitu, jadi udah ngedorong-dorong dengan alasan, mana bisa sih gede di luar Jakarta, karena talent ada di sini, investor ada di sini dan sebagainya, tapi kita, nggak mau tetap ada di Bandung aja, justru karena alasan tadi, pertama secara market, jadi kita nggak butuh buat ada di Jakarta gitu ya, secara organisasi emang kita ngedorong dimana organisasi bisa remote, tapi secara problem, problem yang kita selesain justru bukan problemnya orang Jakarta, jadi kita memutuskan, nggak, kita mau di Bandung aja, justru buat ngebuktiin kalau kita bisa besar tanpa harus ada di Jakarta sih, dan mudah-mudahan ya itu bisa jadi proving point gitu, jadi bisa nggak di Jakarta, bisa itu gitu ya, bisa gede basisnya di Bandung, dan akhirnya banyak founder-founder lain yang bisa punya kepercayaan diri yang pertama, dan akhirnya bisa melihat sesuatu yang ada di sekitar kita gitu ya, dimana Fishery ngerjain perikanan Jawa Barat perikanan terbesar di Indonesia gitu ya, akhirnya bisa jadi hashtag unicorn pertama di dunia gitu, munculnya dari Indonesia, munculnya dari Bandung, karena nyelesain permasalahan yang ada di sekitar, dan itu yang akhirnya nanti bisa jadi satu playbook yang sama lah, jadi ada startup yang ada di luar Bandung, luar Jakarta, di seluruh Indonesia yang menyelesaikan permasalahan di sekitar, tapi beneran bisa besar dan akhirnya bisa berdampak besar sih, tapi karena temanya soal itu jadi pengen menutup dengan cara itu, jadi kalau dimanapun kita berada, ya nyelesain permasalahan yang emang real di sekitar kita, terus ya ambisi aja terus, dan kita bangun sama-sama supaya dampaknya makin besar, jadi Indonesia bisa makin maju lah.

01:08:4901:09:38

Oke, atur dulu nih. Buat teman-teman yang mau request pembicara, boleh nanti mention-mention kita kali ya, ide-ide mau siapa pembicaranya gitu ya. Jangan lupa juga buat followers out of Bandung, soalnya nanti habis ini, si rekaman Twitter special ini bakal ada di-share juga di thread, jadi nanti kalau mau didengerin lagi bisa di sana, sama kalau misalnya ada pertanyaan nih, masih ada dari Mumu, Diza, Aki, Man, Surya, feel free boleh ditanya via Twitter, nanti kita coba bahas dari sana. So far kayak gitu, thank you sekali lagi Gibran, thank you Kang Helmy udah bantu ngehost di sini, thank you juga buat teman-teman yang udah dateng, ada beberapa nama-nama familiar tadi, familiar faces, thank you sekali. Gitu kali ya, biar bisa lanjut istirahat nih,

01:09:3801:09:40

udah malem.

01:09:4001:10:43

Nungguin pesan ya, ini ada mentor aku juga nih, Kang Sofian Hadi Widjaya, ini juga guru besar saya, banyak banget, ini ada Tuan Sandika dan lain-lain, nungguin pesan udah mampir ke sini, mudah-mudahan minggu depan tetap bisa kumpul, teman-teman yang bersedia jadi pembicara juga boleh bilang gitu ya, agar kami bisa bahas apa yang menjadi tema kita berikutnya, dan tadi bener follow setara Bandung, mention setara Bandung untuk ide-ide pembicara atau bahasan, mungkin kita bisa bikin malam fact up night gitu ya, untuk startup-startup yang udah pernah bangkrut, atau udah pivot berulang-ulang, nanti kita bisa sharing-sharing juga, silahkan komen aja atau reply aja ke Twitternya setara Bandung. Gitu kali ya, Hos. Oke, sip. Nungguin pesan. Bran, nungguin pesan, Bran. Thank you, Gi, Bran. Oke, nungguin habis liftnya. Nungguin. Assalamualaikum. Waalaikumsalam. Sampai jumpa.

Transkrip Suara ke Teks Murah dan Cepat dengan Teknologi AI

  • Rp10.000/file, durasi tak terbatas
  • 95% akurasi